Tarian Tradisional Kalimantan Barat

Tarian Tradisional Kalimantan Barat

Tarian Tradisional Kalimantan Barat – Provinsi yang di juluki sebagai ” Seribu Sungai ” adalah Kalimantan Barat dengan ibukota Pontianak. Julukan tersebut sangat cocok bagi Kalbar karena geografisnya memiliki banyak sungai yang kecil maupun besar. Di Kalbar sebagian besar dihuni oleh Suku Melayu dan Suku Dayak sehingga memiliki adat tradisional yang unik.

Seperti provinsi yang lain Kalbar juga memiliki Tarian Tradisional yang indah dan biasanya di pentaskan untuk upacara adat, penyambutan tamu, khitanan, acara nikah dll. Tarian Tradisional apa saja yang bisa kita ketahui dari Provinsi Kalimantan Barat? yuk simak beberapa Tarian Tradisional Kalimantan Barat yang wajib anda ketahui berikut ini :

1. Tarian Monong

Tarian monongTarian Tradisional Monong adalah Tarian Sakral atau tarian penyembuhan yang dilakukan oleh suku dayak. Fungsi dari tari ini adalah untuk menyembuhkan, menolak, menangkal penyakit dari seseorang biar sehat kembali. Tarian ini biasanya dilakukan oleh dukun dan merupakan bagian dari upacara adat Balian/Bernanang. Biasanya dukun melakukan tarian juga dengan mengucapkan jampi jampi penyembuhan. Untuk melestarikan Tarian Tradisional warisan budaya ini masyarakat Kalimantan khususnya suku dayak terus dikembangkan atau di wariskan ke anak cucu juga di tampilkan untuk pentas nasional.

2. Tarian Pedang

tarian pedang1Tarian yang dilakukan sendirian ini menceritakan tentang persiapan seorang pemuda untuk membela diri yang akan turun pada ekspedisi Mengayau. Tarian Pedang ini terdapat di Dayak Mualang. Pada jaman dahulu tarian ini untuk memuja pedang/nyabor, gerakan tarian pedang ini seperti gerakan penari pedang daerah lain yaitu menyerang, menangkis dengan gaya tradisional dayak. Dalam melakukan tarian pedang ini akan diiringi oleh musik instrumen dengan sebutan Tebah Unop. Dengan menggunakan pakaian adat Kalimantan Barat juga di lengkapi oleh tameng dengan ciri khas tersendiri, kelihatan indah ketika dipentaskan dengan penari yang memiliki keahlian memainkan pedang. Walaupun kelihatan mudah tetapi bila tidak pada ahlinya akan terlihat susah karena menggunakan pedang sungguhan sehingga harus dilakukan dengan hati hati.

3. Tarian Pingan

tarian pinganTari Pingan adalah tarian yang memberikan kita pengertian untuk bersyukur atas rejeki. tuah, makanan yang telah di berikan Tuhan kepada kita. Dahulu kala Tari Pingan salah satu tarian untuk upacara adat namun sekarang dijaman modern ini Tari Pingan merupakan Tarian hiburan untuk masyarakat khususnya Kalimantan Barat. Tarian ini biasanya dipentaskan pada acara Gawai Dayak ( pesta Panen padi ), Gawai Belaki Bini ( pesta pernikahan ) dll. Tari ini lebih menekankan pada gerakan – gerakan atraktif yang diadopsi dari gerakan silat tradisional. Dalam melakukan gerakan tari, penari membawa dua buah Pinggan ( pada zaman dahulu menggunakan piring batu, kini di ganti piring beling berwarna putih ), dan sepasang cincin yang terbuat dari timah ataupun tembaga seukuran Cincin jari tengah penari

4. Tarian Jonggan 

Tarian JongganTarian Jonggan adalah tarian pergaulan untuk masyarakat Dayak Kanayatn di daerah Kubu Raya ( Ambawakng), Mempawah ( Toho, Manyalitn), Landak ( Sahapm), yang menceritakan kebahagian antara muda mudi yang sedang bergaul. Yang menarik dari tarian ini adalah tamu yang hadir dalam acara tarian ini akan diajak untuk menari. Tarian Jonggan di iringi oleh musik tradisional yang terdiri dari Gadobong (gendang), Dau’ (gamelan), Suling Bambu dan Peluit yang ditiup oleh seorang pemimpin Jonggan sebagai penanda ketika akan dimulainya sebuah lagu, pertengahan dan akhir lagu tersebut

5. Tarian Kinyah Uut Danum

Tarian Kinyah Uut DanumTarian Kinyah Uut Danum merupakan Tarian perang dari suku Dayak Uut Danum dengan menceritakan kewaspadaan dan kelincahan dalam melawan musuh. Karena Tarian ini banyak yang meminati maka sering ditampilkan dalam acara khusus untuk penyambutan tamu penting yang datang ke Kalimantan Barat. Tarian ini memerluka fisik yang kuat karena gerakannya yang terus bergerak dan menggunakan senjata tradisional Ahpang ( mandau ) yang asli, tameng dan baju adat. Tarian ini merupakan tarian yang sulit untuk dipelajari karena peralatan untuk tarian menggunakan senjata tajam sehingga jika kurang berhati hati akan bisa celaka.

Itulah Tarian Tradisional Kalimantan Barat yang bisa kita ketahui, dengan demikian pengetahuan kita tentang Kalimantan Barat akan bertambah, Indonesia dengan banyak suku dan adat tradisional membuat kita susah untuk mengetahui semua, untuk mengenal Indonesia secara keseluruhan kita harus pelan pelan dalam memperlajarinya. Semua Tarian Tradisional ini bisa membuka pintu hati kita untuk terus melestarikannya.

Save